Seluk Beluk Kerja Jadi UX Writer

Lg cari kerja yg cocok? Mentok di karir saat ini?
Sudah prnh denger role “UX Writer”? Lately, role ini menjadi salah satu most wanted role lho. Demand mningkat tp talentnya masih jarang.

Bikin thread ttg UX Writer ahhh… berdasarkan pengalaman bbrp taun ini ya..

Good news-nya, km bisa lho banting setir ke role UX Writer kl ingin mengubah career path / bahkan nasib & masa depanmu. Nih sedikit serba serbi UX Writer ya.. nanti aku update terus threadnya soalnya lumayan banyak yg hrs di-share..

Biasanya company mana sih yg butuh UX Writer?
Kbnykn tech company lg butuh role ini, dlm & luar negeri. Ga cuma tech startup, big companies & unicorn2 pun.. fintech2 lagi pd cari tuh.

Jd, kesempatannya terbuka lebar buat km yg mau belajar & ambil kesempatan buat jadi UX writer!

Ok, jadi UX writer tuh apa dan kerjaannya ngapain?
UX = User Experience = apa yg pengguna rasakan ketika menggunakan suatu produk
Writer = penulis

Simplenya, UX Writer ini bikin suatu tulisan buat mempermudah user, supaya user nyaman & pny pengalaman yg nyenengin saat pake suatu produk.

Tulisan yg di crafting sm UX Writer kita sebut sebagai microcopy ya d thread ini.

Sbnrnya kerjanya ngapain sih? Kl cuma nulis konten gt apa bedanya sm copywriter?
Ok, jd gini..
Content yg dibuat copywriter bersifat commercial. Smntara yg dibuat UX Writer adl data driven content, dibuat u/ user dg persona tertentu & mbantu user mnyelesaikan sebuah action.

Oke jadi outputnya tdi disebut microcopy ya. Definisi microcopy ini aku ambil dr bukunya Kinneret Yifrah yg judulnya “Microcopy The Complete Guide”

Knp sih butuh UX Writer u/ sebuah produk, terutama digital product?
Nah.. prnh gak sih lagi ngisi form buat sign up di sbuah aplikasi trs km bingung & akhirnya gak jadi trs hapus app itu?
Atau cuma masuk2in barang di cart trs yaudah biarin aja gak pernah nengok ecommerce itu lg?

Nerusin lagii… jadi kl kalian pernah ngerasain hal2 d tweet sblmnya, disini peluang UX Writer buat fix them all. Microcopy akan membantu user buat menyelesaikan sebuah action & menghilangkan kesulitan2 yg dialami user saat misalnya registrasi, beli barang dll.

Gimana cara buat mulai banting setir jadi UX Writer?

Ini yg menarik, karena sebenernya km yg udah punya basic nulis tuh bisa banget! Tp ada beberapa hal yg harus mulai dipelajari. Nggak susah kok cuma butuh baca dan konsisten aja.

Tujuan dibuatnya microcopy oleh UX Writer adalah meningkatkan engagement antara user dg product sehingga mereka bisa melakukan apa yg diinginkan pencipta produknya. Nah untuk itu penting bagi UX Writer kenal dg productnya. Kenali dulu, tau seluk beluknya.

Cari tahu user persona product tersebut, dan kl product digital seperti app / web, penting banget untuk UX Writer tahu mengenai user flow product tersebut..

Pengetahuan soal user persona & user flow ini menurutku bekal utama & jalan ninja buat jd UX Writer. Sebenernya banyak hal yg bs dipelajari, tp bikin puyeng duluan kl semuanya mau dipelajari. Jadi fokus gain ilmu soal 2 hal ini buat memulai.

Kl mau gampang, coba gali user persona & user flow produk kesayangan km. Misal suka traveling coba ulik airbnb / suka belanja bs ulik shopee.. itung2 latian & mempertajam empati terhadap user.

Nemu hal2 yg bikin sebel & males ngelanjutin k next action? Nah catet tuh yg begituan!

Nanti aku update lagi threadnya ya..
Setelah mempelajari user persona & user flow, nemu gak knp UX Writer ini sama pentingnya dg “design” aplikasi / web tsb?

Sebuah produk gak akan bisa “ngomong” kl nggak ada microcopynya..
Terus.. gmn cara mulai nulis sbg ux writer?

Voice & tone design. Apa neeh?
Kmrn heboh kasir2 itu kan. Kalian notice kan cara berkomunikasi kasir Zara & Starbucks. Beda bukan? Bahasa yg digunakan, gesture, tone suara & cara berkomunikasi dg konsumen (atau user) inilah yg disebut voice & tone.
Digital product pun butuh ini.

Sbgai UX Writer, km bertanggung jawab buat menentukan voice & tone ini. Kl di sebuah company udah ada brand guidelinesnya, kerjaan mendesign voice & tone ini bakal lebih mudah.

Ada 2 hal yg harus diperhatiin dlm voice and tone design…

  1. Personality
    Ini berkaitan sm user persona. Stlh tau gmn user yg bakal km hadapi, tentukan karakteristik yg ingin km gunakan saat “ngomong” sm user. Seberapa formal, perlu homoriskah, keramahannya gmn, dll.
    Coba inget2 deh, tipe org ky kamu tuh nyamannya disapa gmn sih?
  2. Messaging
    Pikirin pesan utama yg ingin disampaikan ke user supaya mereka tertarik menggunakan produk km dan supaya mereka mau melakukan apa yg km mau. Misalnya pgn orang beli barang A. Nah messagenya gmna yaa?  Atau spy org mau registrasi, harus bilang apa ya?

Ok, u/ mempermudah gmn cara bikin tone & voice.. bayangin deh kl product km ini adl seorang manusia, bentukannya ky gmn sih? Cara ngomongnya gmn? Tulis deh sedetil2nya yg ada diimajinasi km. Bahkan smpe rambutnya, bajunya, dll. Ini membuat kita konsisten saat crafting messagenya.

Udah dapet smpe sini?
Nah saatnya masuk ke “conversational writing”. Wah benda apa lagi nih..

Pernah denger kl Call Center hrs ngomong pake smile voice? Nah ini semacem smile voice tp dlm bentuk tulisan.

Perlu diinget bgt sm UX Writer kl microcopy yg di-crafting tuh adalah conversation produkmu dg user / customermu.

Pendapat pribadi nih, banyak lho produk digital yg microcopynya masih kayak robot.. bahasa mesin bgt.

Oiya, rata2 yg skrg ada di-role ini tuh sebenernya juga pengalaman mereka didunia tulis-menulis tuh macem2 backgroundnya. Bahkan UX Writer di-teamku backgroundnya kerja di radio lho. See, asal belajar & konsisten, km bisa banget jadi UX Writer.

Oleh: Aulia Rahmani ( @aulley)

Leave a Reply